Tuesday, January 20, 2009

Fatihah akhirnya syahid…

Aku amat meminati Kenshin Himura. Watak utama dalam cerita kartun Samurai X. Dia seorang yang mahir bermain pedang dan ade banyak strategi perang. Dia pasti ada idea walaupun dalam keadaan genting dan bersikap tenang. Hm, setiap kali pukul 5 petang aku memang dah ade depan tv. Pada satu hari, aku terbukak berita kat TV3. Eh, ape ni? Berita tersebut melaporkan satu kejadian yang masih aku tak lupa sampai skarang. Ratusan pemuda dizalimi di Tak Bai, Thailand. Ngeri aku tengok keadaan mereka. Mereka ditendang, dibelasah gila-gila, dan dihimpit ramai-ramai di dalam sebuah trak. Aku tak dapat bayangkan keadaan mereka yang syahid akibat sesak nafas. Kejadian ni berlaku ketika Thailand masih di bawah pimpinan Thaksin. Entah kenapa air mataku mengalir tanpa ku sedari. Terus kututup tv. Terlupa niatku untuk menonton Samurai X.
Aku tersentak. Mengelamun teringat kisah Tak Bai ni. Sekarang aku ditugaskan dibawah Unit Pemantauan Satelit. Seronok bertugas kat unit ni. Setiap hari aku bekerja dengan gembira. Mane taknya, memang aku minat dengan angkasa. Aku sukakan semesta. Secara automatik, hatiku akan terhibur. Gaji pun memang lumayan. Majikan pun sporting dan sering sibuk ke luar negara. Baru-baru ni, dia ke Iran. Mendapat jemputan dari Presiden Mahmoud Ahmadinejad untuk kajian satelit. Sape lagi kalau bukan Ustaz Syeikh Muszaphar Syukor. Dia banyak memberikan tunjuk ajar dan bersabar dengan aku. He,he. Aku harap aku tak dipecat.

“Fatihah!” Aku toleh ke belakang. Fiza dan Dhiyaul menghampiri aku.
“Kita akan bertolak ke Selatan Thailand 2 minggu lagi. Kau dah sedia?” Dhiyaul bertanya kepadaku. Aku dah maklum dengan tugas tu. Dari jauh, aku nampak kak Atiqah, Fazreen dan kak Hayati sedang membaiki senjata baru. Mungkin itu hasil ciptaan terbaru mereka. Makmal tersebut memang selalu digunakan mereka. Ala-ala kebuk wasap. Fazreen melambai-lambai ke arahku. Mungkin ciptaan mereka berjaya. Aku membalas dengan menunjukkan isyarat bagus.
“Em. Ustaz Muszaphar dah bagitau aku. Aku tak jadi balik kampung ar. Kenapa? Ko tak jadi pegi ke?” Aku menyoal kembali. Risau gak aku. Lain soalan Dhiya ni.
“Jadi. Tapi ni bukan tugas kita yang biasa. Mungkin… kita akan terkorban. Ko tahu Amerika dan Britain dah hantar tentera tambahan kat sana kan?” Dhiya berkerut. Aku tau Dhiya risau. Fiza memandangku.
“Tahu. Semalam, Satelit Ababil mengesan penempatan mereka di koordinat 2704. Aku dah laporkan pada Ustaz Muszaphar,” Aku cuba menenangkan Dhiya.
“Teha, ko ditugaskan ke situ. Aku risau la. Ko dah janji nak pulang ke kampung kan? Peluang kita nak dapatkan maklumat tentang musuh dalam 50% je,” Giliran Fiza bersuara. Aku akui dia alert tentang persediaan awal. Waktu kat kolej dulu pun, dia suka datang kelas awal. Jauh beza denganku.
“Kampung kita kan akhirat. Jangan bagitau apa-apa pada keluargaku. InsyaAllah aku sedia. Kita cuma perlu dapatkan maklumat tentang satelit musuh kan? Kacang goreng je. Tapi aku nak minta maaf banyak-banyak dari korang. Dhiya, aku belum bayar duit kopi radix lagi. Nah,” Aku betul-betul kene bersedia, walaupun aku tau mungkin aku takde peluang balik lagi. Aku jeles gak tengok gadis-gadis Palestin yang syahid. Tiba-tiba aku tengok mata Fiza berair. Dhiya mengesat matanya. Tapi, kantoi ngan aku. Aku tau diorang nangis.
“Kita akan pegi sama-sama. Takpe la teha. Tak payah bayar duit kopi ni,” Dhiya bersuara. Lain suaranya. Eh, Dhiya ni. Kenapa sebelum ni dia tak bagi aku kopi percuma? Hehe. Ke situ lak aku ni.

2 minggu kemudian..
Sebelum berangkat, aku mendapat email dari Ustaz Muszaphar. Segera kubaca.

Assalamualaikum. Are you still there, Fatihah? Maaf di atas ketiadaan saya kali ni. Saya mendoakan misi ini. Hati-hati dan praktikkan apa yang awak dah belajar. U’re going to fulfill your dream, right?

Aku tersenyum. Thanks for understanding me, ustaz.

Aku tercungap-cungap. Keletihan. Hampir 5 jam kami berjalan di dalam hutan. Fiza memaut tanganku. Aku tersenyum. Kagum dengan kesabaran sahabat-sahabatku. Aku melihat radar. Kami tak jauh dari musuh. Mereka berada lingkungan 1 kilometer dari kami. Jam menunjukkan pukul 5 pagi.
“Offkan handset. Musuh mengesan kita dengan satelit mereka. Aku akan cuba mengelirukan mereka,” Aku berpesan kepada sahabat-sahabat yang lain. Segera aku hidupkan mini-laptop ciptaan Syarikat HPA. Ala-ala radar pengesan DragonBall. Fiza, Dhiyaul dan sahabat-sahabat lain mengambil kedudukan mereka. Kak Masitoh dan Sakinah ditugaskan memasuki kawasan ini dari sebelah utara. Mungkin untuk mengepung musuh. Ini arahan dari Ustaz Muszaphar. Syukriah, Amalina, Kak Majidah dan Maria kini sedang bergerak dari sebelah Timur. Mereka ditugaskan memasuki kawasan ini dari seberang laut. Pihak muslimin pula ada tugas mereka tersendiri. Kata ustaz Muszaphar, ini adalah satu strategi. Musuh mungkin tak menyangka kaum perempuan mampu melancarkan serangan. Kata ustaz lagi, umat Islam harus merancang lebih jauh dari apa yang dirancangkan musuh. Huh, aku akan ingat tu.
“Tunggu isyarat aku. Aktifkan Satelit Ababil apabila aku pacakkan radar ni. Satelit akan kesan kedudukan radar dan musuh akan dibom,” Aku menunjukkan radar berbentuk daun kepada mereka. Aku tengok diorang masih diam.
“Teha, macamane ngan ko?” Dhiyaul menyuarakan kebimbangannya. Aku mengeluh. Tak tahu macamane nak memujuk dia.
“Jangan risau. Kita akan jumpa lagi,” Aku tersenyum dan melangkah. Bajuku direka khas untuk menghalang serangan peluru, pancaran laser dan kesan radiasi. Akhirnya aku tiba di pusat kawalan musuh. Aku menggunakan radar istimewa ciptaan muslimin. Namanya Radix Power Rangers. Pihak muslimin mengambil masa 2 minggu untuk menyiapkan radar ini. Aku kene pantas. Segera aku mematikan sistem kawalan mereka. Kelihatan lampu merah di situ terpadam. Aku menghidupkan alat penghubung. Aku perlu beritahu mereka apa yang aku jumpa. Aku menggigil. Segera aku berzikir. Dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang.
“Koordinat 2704. Bagitau lokasi korang. Allahuakbar,” Aku menghubungi Fiza. “Koordinat 2704. Kami bersedia, Allahuakbar,” Fiza menjawab. Aku lega. Tapi aku masih ada sikit kerisauan. Kenapa mereka memilih lokasi ini? Oh ya! Ni kawasan kampung. Pastinya kanak-kanak dan orang tua menjadi mangsa mereka. Aku terdengar beberapa suara. Segera aku bersembunyi. Aku tak boleh gagal. Kali ni umat Islam di sini bergantung kepada kejayaan misi ni dan aku sendiri… mempertaruhkan nyawaku. Aku melihat situasi sekeliling. Aku teringat kisah Salahuddin Al-Ayubi yang selalu melancarkan serangan di waktu Subuh. Mungkin sebab waktu tu musuh sedang berehat atau tidur. Tiba-tiba dua orang tentera memasuki bilik tersebut. Disusuli tiga lagi tentera omputih memasuki bilik tersebut. Alangkah terkejutnya aku melihat mereka menyeret seorang kanak-kanak lelaki berkopiah. Sesekali mereka tertawa mempermainkan budak lelaki itu. Apa yang menyentuh hatiku, kanak-kanak tu masih memegang Al-Quran dan menangis teresak-esak. Aku berubah menjadi geram apabila ternampak mulut dan kepalanya berdarah.
“Shit! How could this happen?” Salah seorang daripada mereka memeriksa butang merah yang aku tekan tadi. Tiba-tiba mereka fokus kat budak laki tadi. Apa yang patut aku buat? Aku segera bersedia. Mempersiapkan senapang dan kunai (pisau kecil istimewa). Aku tak peduli apa akan jadi. Kanak-kanak ni mungkin akan mati. Mereka membelasah kanak-kanak laki tadi seolah-olah melepaskan geram. Aku sememangnya berada di posisi yang sesuai. Diorang ni pun, apa barang belasah budak kecik? 5 lawan 1 pulak tu. Em, macamana aku nak mulakan serangan ni? X boleh gelabah. Kelak aku akan ditawan musuh. Aku menutup mata. Dalam misi sebelum ni, aku tak pernah berhadapan dengan situasi macam ni. Aku cuba berimaginasi. Tiba-tiba aku merasakan angin lembut bertiup. Seolah-olah memberiku ketenangan untuk merancang. Terima kasih, Allah.
“Allahuakbar!” Aku membaling bom asap. Mereka melepaskan tembakan. Aku mempraktikkan latihan yang aku jalani selama ni. Senapang ni mempunyai keistimewaan tersendiri. Lebih hebat dari M16. Aku memfokuskan tembakan ke jantung musuh. Jantung adalah sudut maut. Dua daripada mereka rebah dan mati. Tiga lagi berjaya melepaskan diri. Aku mencari kanak-kanak tersebut. Air mataku makin deras. Aku tak mahu kanak-kanak tu mati. Tiba-tiba kulihat dia merangkak-rangkak mencari perlindungan. Segera ku tarik tangannya dan menyuruhnya lari. Ku lihat di luar sahabat-sahabatku dah bertindak dengan tepat. 5 kem dah diletupkan. Bagus dan cekap tindakan mereka. Ku lihat kanak-kanak tadi tak berganjak.
“Kak, saya mahu syahid juga. Berikan saya senjata,” Dia memandangku. Aku memahami semangat jihadnya. Tapi dia masih ada peluang untuk terus hidup.
“Kak, belakang!” Kanak-kanak tadi menjerit. Aku melepaskan tembakan. Kali ni mereka lebih ramai. Aku tahu aku dah tak sempat lari. Aku teringatkan mak dan abah. Maaf di atas segalanya. Aku sempat menghubungi Fazreen.
“Masuk kem pertama sekarang. Ada seorang mangsa kat sini,” Tiba-tiba aku terasa pedih. Darah mengalir laju dari perutku. Aku ditembak. Macamana peluru ni boleh menembusi jaket kalis peluru ni? Mungkin ada rahsia yang belum dibongkarkan. Salah seorang dari mereka menembak tangan kiriku. Dua kali. Macam ni kah rasanya maut? Aku menjadi tak seimbang. Sakit yang teramat sangat. Ceh, serang hendap boleh la. Omputih memang jahat.
“Kak! Bangun! Kita dah hampir menang!” Aku rasa makin lemah. Suara kanak-kanak tu hampir aku tak dengar. Fazreen mengetuai unit perubatan datang menghampiriku.
“Teha! Ucap LailahaIllalah!” Kedengaran suara Dhiyaul. Dia baru je dapat masuk ke kem tu. Musuh-musuh tadi dah melarikan diri sebaik sahaja melihat kawan-kawanku bertindak. Dhiyaul menangis lagi.
“Lailahaillalah!” Aku menguatkan semangat. Musuh-musuh berjaya ditewaskan. Dan maklumat satelit musuh tu.. aku berjaya dapatkan. Tapi ditukarkan dengan nyawaku. Aku harap kanak-kanak tu akan menjadi seorang mujahidin kelak.

Suara ibuku terngiang-ngiang. “Kak, balik ye. Mak tunggu kat umah,” Maaf, mak. Ni kali pertama saya ‘keluar’ umah tanpa izin mak dan abah.

7 comments:

Filzah Al Safi said...

Salam wbt..salam mujahadah bt kak teha yg tersayang..sy sayang akk..very nice story..meleleh air mata bc..huhu..tak tahu la..sensitif banget sjk akhir2 ni..rindu ngan sahabat2 semua..walau jauh tapi dkt di hati..sy pun nak syahid juga..doakan ye..sayang kak FILLAH abadan abada..

KamiLin said...

salam kak fatihah...

mmg betul2 mnyentuh hati,
sgt mndalam dan betul2 tersirat mksudnya..
jika malaikat maut memanggil syida, syida ingin syahid b'sma shbat perjuangan mnntang musuh iSLaM! ALLAHU AKBAR!

jal rasta fi sabilillah said...

slm ,
Teha tak aci, akak nak syahid dulu:)

..::بشرى::.. said...
This comment has been removed by the author.
..::بشرى::.. said...

salam...ada bakat menulis cerpen eh?boleh buat dengan amir hamzah,cerita yang baik...cuma kekurangan beberapa perkara yang boleh dibaiki,terlalu ramai 'kaki novel' di luar sana perlukan kisah-kisah sebegini,jihad penulisan...macam kombat 1515 pula

Mujahid Siber 5487 said...

slm letak la shout box @ cbox snang nk tgl pesanan, hnye pikt blog yg ada benda tu tekan pdnye n ikut arahan strusnya xpun tye kwn2 yg dah buat.

musaffirtertinggal said...

kau tentera Allah yg tk kenal lelah..moga terus istiqomah ..amin